Rabu, 02 Juni 2010 di 12.46 Diposkan oleh sindoro 1 Comment


Sekelumit cerita asal mula gunung Sindoro dan Sumbing. Alkisah, hiduplah sepasang suami istri yang ditemani oleh dua orang anak laki-laki. Mereka hidup sebagai seorang petani, yang hidupnya selaras dengan ritme alam pedesaan. Pagi diawali dengan mencangkul, bercocok tanam. Siang, selepas sepenggalah sinar matahari, istirahat sejenak. Sore menjelang, tiba saatnya untuk pulang ke rumah. Demikian roda dinamika kehidupan setiap hari, nyaris tanpa perubahan. Akan halnya kedua anaknya, mereka selalu bertengkar sepanjang hari. Perilaku anak-anak yang sebenarnya hampir kita jumpai dalam setiap keluarga.

Karena mereka berdua selalu terlibat dalam pertengkaran, suatu ketika, kesabaran sang ayah melebihi batas. Akhirnya anak yang kedua terkena pukulan tangan ayah, mengakibatkan bibirnya robek (dalam bahasa setempat disebut “sumbing”). Hingga kini kedua anak tersebut diabadikan sebagai nama gunung Si(ndoro) dan si(sumbing). Ndoro adalah julukan kepada seseorang karena sikap santun, bijaksana dan selalu melindungi. Adapun sumbing diberikan kepada anak yang nomor dua karena tingkahnya. Gunung sumbing bila dilihat dari sisi timur atau barat akan terlihat bagian tengah robek, melengkung ke bawah.

Kisah Sindoro dan Sumbing tidak ada bedanya dengan legenda-legenda lain. Sangkuriang, Roro Jonggrang, Roro Kidul, Banyuwangi dll. KIsah-kisah itu ternyata memiliki nilai jual. Orang tak akan tertarik berkunjung ke Tangkuban Perahu, bila tak mendengar cerita Sangkuriang. Siswa tak akan melakukan tour manakala tidak membaca kisah heroik orang-orang terdahulu dengan keterbatasan teknologi tapi mampu mewujudkan sebauah candi Borobudur yang fenomenal.

Tour tak sekedar wisata belaka, namun juga mengenal lebih dekat tentang budaya setempat. Disanalah kita bisa berinteraksi dengan manusia lain lewat perbedaan adat, bahasa, perilaku dan juga hasil karya. Dari interaksi tradisi inilah, mestinya dimanfaatkan oleh pemerintah setempat untuk memberikan yang terbaik bagi orang lain.

Gairah otonomi daerah telah disambut antusias oleh pemerintah daerah. Lereng gunung Sumbing dan Sindoro telah menjadi obyek wisata. Sisi barat Sindoro merupakan area perkebunan teh yang telah dikelola sejak jaman Belanda. Saat ini, perusahaan teh, tidak saja memproduksi hasil teh yang berkualitas, namun lokasi perkebunan juga dimanfaatkan untuk wisata keluarga. Bagi yang suka wista ke daerah dingin, perkebunan teh “Tambi” menawarkan sejumlah paket wisata. Adapun belahan sisi timur, merupakan lahan tanah yang subur untuk tembakau. Salah satu perusahaan rokok yang terkenal, disuplai dari lereng sindoro.

Puncak gunung Sumbing, telah lama menjadi daerah tujuan wisata, terutama bagi pecinta olah raga naik gunung. Hari yang dipastikan cukup ramai adalah menjelang 1 Muharram dan 17 Agustus. Dengan menyusur lewat kaki sebelah utara yang cukup landai, puncak sumbing menawarkan dahaga pelancong. Masyarakat setempat menjadi semakin bergairah menyambut turis lokal khususnya.